Rencana kesuksesan: Mempersiapkan Masa Depan Bisnis Keluarga Anda

Rencana kesuksesan: Mempersiapkan Masa Depan Bisnis Keluarga Anda, pemulai bisnis, memulai bisnis, bisnis keluarga, bussiness planner,

 Berikut adalah beberapa tips bagi Anda untuk merencanakan kesuksesan dalam bisnis keluarga

Perencanaan kesuksesan dalam bisnis keluarga adalah salah satu hal yang paling sulit dan tidak nyaman untuk memulai. Sayangnya untuk pemilik bisnis, itu juga salah satu yang paling penting.

Yang dipertaruhkan tentu saja bisnis itu sendiri, banyak yang tidak bertahan lebih dari dua generasi, apalagi tiga. Tetapi perencanaan kesuksesan yang tidak tepat juga dapat menyebabkan unit keluarga itu sendiri terpecah-pecah, terutama setelah pemulai bisnis telah meninggal. Perencanaan kesuksesan adalah tentang menyelaraskan semua anggota keluarga lainnya menuju tujuan bersama seperti halnya menemukan kepala perusahaan yang baru.

Untuk menghindari semua ketidaknyamanan ini, mungkin lebih baik untuk menghadapi ketidaknyamanan yang dirasakan dari mendiskusikan masa depan tanpa pemulai bisnis di sekitar.

Berikut adalah beberapa tip yang selalu saya berikan kepada kalian yang mungkin sedang merencanakan kesuksesan dalam bisnis keluarga. 


Daftar Isi

1. Mulai lebih awal

Beberapa pemilik bisnis suka menunda perencanaan kesuksesan karena salah satu kombinasi dari faktor-faktor ini:

  • Saya masih muda dan sehat
  • Anak saya masih kecil
  • Anak-anak saya tampaknya tidak tertarik untuk mengambil alih
  • Keluarga saya tahu keinginan saya
  • Saya tidak perlu menyatakannya secara eksplisit

Realitas hidup yang keras adalah bahwa tidak ada yang bisa mengatakan dengan pasti kapan waktu mereka habis dalam kata lain takdir tidak ada yang tau dan tidak bisa di tebak. Selain kematian, stroke mendadak atau serangan jantung atau kecelakaan juga dapat membuat seseorang tidak mampu lagi menjalankan perusahaan. Jadi diskusi tentang kesuksesan seharusnya terjadi ketika sang pemulai bisnis masih bugar dan sehat, bukan ketika dia sudah lanjut usia.

Dan kapan waktu yang tepat untuk membicarakan hal ini dengan pasangan dan anak-anak Anda? Mungkin baik untuk memulai percakapan ini sejak usia remaja. Jika anak-anak tertarik pada bisnis keluarga, mereka dapat memfokuskan langkah-langkah kehidupan mereka selanjutnya, seperti universitas yang akan dituju, jurusan apa yang akan diambil dan sebagainya, yang akan membantu mereka dalam peran mereka di masa depan dalam perusahaan.

Ini juga memberikan waktu bagi generasi berikutnya untuk melakukan pemanasan terhadap gagasan untuk mengambil alih bisnis. Sementara banyak yang awalnya mungkin bereaksi negatif, beberapa mungkin perlu waktu untuk melihatnya secara positif atau sampai pada gagasan itu mereka setuju dan memahami. 

Banyak pemilik bisnis resah memulai diskusi ini karena mereka takut mendengar kebenaran dari anak-anak mereka bahwa mereka tidak tertarik untuk mengambil alih bisnis yang di buat. Tetapi lebih baik untuk mengetahui kebenaran lebih awal sehingga pemulai bisnis dapat memikirkan alternatif terbaik, baik untuk kerabat yang lebih jauh, atau bahkan mempekerjakan CEO non-keluarga untuk menjalankan berbagai hal sementara keturunannya tetap berada di dewan.

Terkadang, mempekerjakan pihak eksternal untuk menjalankan bisnis dapat menghasilkan hasil keuangan yang lebih baik karena tidak semua anak pemulai bisnis mungkin cocok untuk memimpin bisnis. Either way, melakukan percakapan itu untuk memastikan semua orang berada di halaman yang sama sangat penting. Banyak pemilik bisnis berpikir anak-anak mereka adalah pembaca pikiran yang tau apa yang di pikirkan oleh anda. Orang jarang dan selalu lebih baik untuk membuat hal-hal jelas secara eksplisit, terutama jika mereka mungkin sensitif.

Bisa sangat menyakitkan bagi salah satu anak untuk mengetahui bahwa dia bukan orang yang diinginkan ayahnya untuk mengambil alih bisnis ketika dia mengira dia akan menjadi orangnya. Melakukan diskusi itu lebih awal juga memungkinkan semua orang mengetahui di mana mereka berdiri dan rencana apa yang dimiliki bapa bangsa untuk mereka. Lagi pula, tidak semua orang perlu menjadi CEO dan dapat berkontribusi pada bisnis keluarga dengan cara lain.


2. Tetap berpikiran terbuka

Perencanaan kesuksesan bukan hanya yang diinginkan pemulai bisnis. Ini juga tentang apa yang diinginkan keturunannya. Misalnya, dia mungkin ingin mengambil alih seseorang, tetapi anak itu mungkin tidak tertarik. Sebaliknya, anak lain mungkin lebih tertarik. Pada saat yang sama, anak yang rajin mungkin tidak memiliki atribut tertentu untuk menjadi pemimpin yang baik. Dalam kasus seperti itu, pemulai bisnis dapat mempertimbangkan untuk menempatkan anak yang tertarik alih-alih memaksa yang tidak tertarik untuk mengambil alih. Yang bisa dia lakukan adalah memastikan anak yang akan mengambil alih memiliki semua yang diperlukan untuk mempersiapkannya menjadi CEO yang baik.

Ini bisa dengan mendaftarkannya ke kursus atau pelatihan tertentu, membimbingnya dengan cermat, atau bahkan dengan mempekerjakan seorang wakil yang dapat melengkapinya dan kuat dalam apa yang kurang dari CEO baru.


3. Rencanakan pengalaman generasi berikutnya

Cobalah untuk mendapatkan orang yang akan mengambil alih bisnis anda sejak awal. Beberapa keluarga percaya bahwa generasi berikutnya harus mulai dari bawah untuk mendapatkan garis keturunan mereka. Misalnya, keluarga Steven, rantai toko roti generasi kelima di Inggris, membuat generasi berikutnya bekerja keras di toko roti. 

Ada juga nilai dalam membuat calon penerus dirotasi melalui berbagai peran dan departemen sehingga mereka menjadi akrab dengan semua aspek bisnis. Beberapa percaya bahwa anak-anak mereka mulai bekerja terlebih dahulu di perusahaan lain untuk mendapatkan pengalaman berbeda yang dapat memberi mereka wawasan dan gagasan berbeda tentang bagaimana mereka dapat menyesuaikan beberapa praktik ini dengan bisnis keluarga. Meskipun tidak ada rencana yang benar atau salah dan keluarga yang berbeda akan memilih cara yang berbeda dalam melakukan sesuatu, penting untuk memastikan bahwa penerus diberikan waktu dan pelatihan yang tepat untuk masuk ke dalam dirinya sendiri.


4. Ketahui kapan harus melepaskan

Beberapa pemilik usaha, terutama yang pernah memulai perusahaan, ingin tetap bekerja meskipun sudah melewati usia pensiun. Mereka tidak bisa membayangkan tentang menyerah terlibat dalam bisnis sampai mereka terlalu lemah untuk melakukannya. 

Tetapi penting untuk tidak memikirkan orang yang mengambil alih, dia mungkin tidak menghargai tekanan ekstra dari seseorang yang mengawasinya saat dia mengambil alih bisnis. Belajarlah untuk melepaskan dan mempercayai orang yang Anda pilih untuk melakukan pekerjaan itu. Ini juga menunjukkan kepada staf di perusahaan bahwa Anda benar-benar memercayainya untuk melakukan pekerjaan itu dan mereka akan mendukungnya. Pemimpin generasi berikutnya mungkin juga merasa terkekang jika pemulai bisnis masih aktif terlibat dalam menjalankan bisnis.


Tag: Rencana kesuksesan: Mempersiapkan Masa Depan Bisnis Keluarga Anda, pemulai bisnis, memulai bisnis, bisnis keluarga, bussiness planner, 

Blog yang akan membahas tutorial dan bermacam-macam hal menarik lainnya
© Teknopaid. All rights reserved. Distributed by DC MEDIA