9 Cara memulai bisnis properti dari awal sampai sukses! Cocok bagi pemula

Cara memulai bisnis properti adalah bisnis yang berhubungan dengan real estate. Bisnis properti utama adalah real estat.

Cara memulai bisnis properti adalah bisnis yang berhubungan dengan real estate. Bisnis properti utama adalah real estat. Real estat dapat berupa apa saja yang digunakan untuk menghasilkan pendapatan. itu bisa berupa mobil, perahu, atau rumah. Bisnis properti lainnya adalah investasi properti, yang melibatkan pembelian dan penjualan properti. Bisnis properti lainnya termasuk lahan kosong dan pengembangan lahan. Karena: Setelah mempelajari dasar-dasar real estat, kebanyakan orang memutuskan untuk memulai bisnis properti. Hal ini memungkinkan mereka untuk mendapatkan uang dari kepemilikan real estate mereka dan memperluas kekayaan mereka.

Bisnis properti berguna saat menganalisis berbagai aspek bisnis apa pun yang berhubungan dengan real estat seperti yang dilakukan toko atau restoran saat menghitung pelanggan atau menghitung upah per jam pekerja. Seperti disebutkan di atas, mereka secara akurat memodelkan berapa banyak uang yang dihasilkan dari memegang properti tertentu melalui rumus dan perkiraan berbasis matematika berdasarkan informasi yang diketahui tentang properti yang digunakan dan diperoleh oleh bisnis yang bersangkutan.

Dalam pengembangan bisnis Properti, ada beberapa syarat yang harus kamu kuasai. Di antaranya adalah: 

  1. Tekun
  2. Ulet
  3. Komunikatif
  4. Loyal
  5. Totalitas
  6. Kreatif
  7. Rajin
Tanpa 7 hal di atas, untuk memulai bisnis properti akan terasa sangat sulit, dalam penguasaan bidang ini. Yang pertama harus kamu lakukan adalah Memeperlajari 7 syarat tersebut. 

9 Cara memulai bisnis properti dari awal sampai sukses! Cocok bagi pemula


Berikut ini adalah cara memulai bisnis properti dari awal hingga sukses yang dapat kamu simak untuk jadi referensi atau rujukan apbila nantinya di perlukan. 

1. Amati pasar 

Sudah tidak menjadi rahasia lagi bahwa setiap bisnis akan membutuhkan pengamatan pasar, baik secara internal ataupun eksternal. Dalam pengamatan internal, mulailah melihat peluang di sekitar kamu cari semua peluang yang dapat menjadi bisnis properti dan catat apa saja yang bisa kamu lakukan. Seperti contoh berikut:

A. Value 

Catatlah seberapa besar kemungkinan kamu dapat menarik konsumen, jika konsumen tertarik apakah konsumen dapat menyewa untuk yang kedua kalinya. 

B. Persentase 

Catatlah berapa perkiraan konsumen akan tertarik dengan properti anda, jika misal value nya besar namun presentase kecil. Maka kamu dapat mencari bisnis properti lain atau mengubah strategi marketing. 

2. Belajar marketing

Dalam bisnis properti kamu harus paham serta menguasai tentang marketing, apalagi bisnis yang sedang kamu lakukan ini masih berumur baru. Secara logika tentunya kamu tidak dapat dengan mudah memperkenalkan produk kepada kalayak ramai tanpa teknik marketing yang bagus. Dalam situasi ini kamu dapat mengumpulkan orang dengan background salles baik berupa Desainer Banner, Salles lapangan, serta element lain. 

3. Mulai dari gampang

Memulai bisnis apalagi properti tentunya tidak boleh sembarangan apalagi mengikuti tren yang belum kamu kuasai, sebaiknya dalam memulai bisnis apapaun itu lakukan terlebih dahulu yang dapat kamu kuasai baik berupa Hobby, Kebiasaan, atau bahkan bisnis orang tua. 

Dalam dunia bisnis kamu tidak boleh mengambil slot yang susah, karena peluang yang akan di dapat sangat kecil untuk menjadi sukses. 

4. Memilih Partner & Collab

Tentunya kamu membutuhkan sebuah orang yang siap melakukan apa yang ingin kamu lakukan, dalam memilih partner usahakan kamu cari yang benar-benar sudah menguasai bidang yang ingin kamu Incar. Untuk pertama kali, jangan bayar partner tersebut namun ajaklah membangun bersama dan bagilah hasil secara rata 50:50. Dengan begitu maka kemungkinan kerja sama yang menguntungkan akan tercipta. 

5. Untung = Maintenance

Dalam bisnis apapun terutama properti, hal paling sering di lakukan oleh pemula adalah Stuck dalam keuntungan. Mereka sering bingung mau di apakan keuntungan tersebut, malah yang lebih sering adalah menimbun keuntungan tanpa adanya pengeluaran. Dalam dunia bisnis cara seperti ini sangatlah salah, karena jika kamu untung 20% saja, maka wajib untuk menyisakan 7-8% untuk kebutuhan bisnis. 

Dalam hal ini kamu dapat memanfaatkan keuntungan tersebut dengan hal berikut: 
A. Promosi. 
B. Peningkatan bisnis. 
C. Rekrut lebih banyak pekerja. 
D. Tambah nilai asset bisnis. 

6. Pemilihan karyawan yang tepat

Karyawan yang tepat bisa menjadi sangat berarti kepada bisnis yang sedang kamu jalankan, misalnya kamu bisa menerapkan nya dengan mencari montir dalam bisnis properti sewa mobil. Kenapa begitu? Hal ini bertujuan agar nantinya ketika kamu mendapatkan sebuah musibah dalam bisnis Sewa mobil kamu, karyawan yang ahli dalam bidangnya bisa memperbaiki secara langsung.

7. Target pasar di sekitar

Bisnis properti dapat berupa apa saja yang penting ada barang yang dapat kamu sewakan kepada orang lain, dalam kasus ini surver keadaan pasar di sekitar kamu, cari tau apa saja peluang yang dapat di gunakan. Sebagai contoh masyarakat sangat suka dengan hajatan yang mewah, maka mulailah untuk membuat bisnis properti berupa panggung, terop, atau furnitur pendukung lain. 

8. Komisi refferal

Menurut para pakar bisnis, bisnis apapun itu yang harus sangat di tekankan adalah komisi refferal, jika kamu memiliki bisnis properti yang berbasis online/aplikasi kamu dapat membuatkan sebuah program khusus dengan nama Affiliate atau semacamnya. Namun jika kamu memulai bisnis properti secara offline, maka manfaatkan pembicaraan dari mulut kemulut untuk mendapatkan konsumen. 

9. Sallesman Per Action

Dalam dunia bisnis jika kamu mempunyai pekerja yang menjadi promotor, jangan pernah menggajinya secara harian, mingguan, atau bulanan. Lebih baik kamu gaji mereka dengan action, misalnya mereka mendatangkan konsumen untuk kamu. Maka berilah komisi kepada mereka atas keberhasilan penjualan yang mereka promosikan. 

Blog yang akan membahas tutorial dan bermacam-macam hal menarik lainnya
© Teknopaid. All rights reserved. Distributed by DC MEDIA